Kontekstualisasi Kitab Kuning dan Pembaharuan Pemikiran Kiai Imam Jazuli

Oleh: Salamun Ali Mafaz*

TRIBUNNEWS.COM – Semenjak tulisan Kiai Imam perihal pandangannya terhadap hasil Lembaga Bahtsul Masail PWNU Jawa Timur dan PWNU Yogyakarta perihal Kripto (cyrptocurrency) viral di jagad maya. Silih berganti tulisan tanggapan atas respon Kiai Imam pun datang, seperti dari dua penulis ternama negeri ini yaitu Kiai Mukti Ali dan Kiai Aguk Irawan. Ketiga penulis yang membahas tentang seputar perkriptoan tentu saja saya mengenalnya cukup baik, mereka lulusan Al-Azhar Kairo Mesir, mendalami kajian keislaman dan kitab kuning, dan penulis yang produktif.

Adanya respon terhadap tulisan Kiai Imam sejatinya Kiai Imam mencoba menghidupkan kembali tradisi kritik yang akhir-akhir ini mandek terutama di kalangan pesantren. Tulisan-tulisan Kiai Imam sudah tidak asing lagi saya baca, mungkin dapat jadikan rujukan dalam mensikapi suatu persoalan, selain tulisannya segar tentu saja semangat orientasi pembaharuannya menjadi pembeda dari tulisan-tulisan yang lain, salah satunya yang sedang tranding sekarang-sekarang ini perihal Kripto.

Hasil Bahtsul Masail yang berbeda antara PWNU Jawa Timur yang mengharamkan Kripto dan PWNU Yogyakarta yang memperbolehkan menjadi argumen mematikan Kiai Imam untuk mengkritisi betapa pentingnya kontekstualisasi kitab kuning saat ini dengan semangat zaman yang semakin berkembang. Pembaharuan pemikiran Kiai Imam perihal pentingnya kontekstualisasi kitab kuning tentu saja sejalan dengan ungkapan yang familiar di kalangan pesantren dan Nahdlatul Ulama yakni  Al muhafadzotu ala qadimi sholih, wal ahdzu bil jadidi al ashlah, mempertahankan tradisi masa lalu yang baik dan mengambil tradisi baru yang lebih baik.

Diakui atau tidak, kehidupan dunia semakin berkembang, era digitalisasi sekarang telah merubah peradaban manusia dari yang kuno menjadi semakin canggih dan modern. Dalam hal transaksi misalnya, dulu kita mengenal yang namanya praktik barter yaitu pertukaran barang/jasa untuk barang dan/atau jasa yang dinginkan. Seiring berjalannya waktu, sistem barter ini digantikan dengan commodity currency yaitu pertukaran masih dengan barang namun barang tersebut harus yang diterima secara umum sebagai media pertukaran maupun standar yang bernilai seperti emas dan perak.

Dunia yang semakin berputar cepat ini membuat kebutuhan manusia semakin meningkat dan sistem barter dianggap sudah tidak lagi efisien dan dirasa tidak terukur dalam menentukan sebuah barang. Karena itulah kemudian muncul transaksi dengan menggunakan jenis uang logam, yang pada masa awal sering kita dengar berupa dinar dan dirham pada akhirnya berevolusi menjadi alat transaksi berupa bentuk uang yang terukur dengan jumlah nominal.

Bentuk uang pun yang kita saksikan sekarang berupa uang kertas dan berbentuk koin. Hadirnya uang yang memiliki standar nilai memang memberikan kemudahan dalam bertransaksi, namun seiring perjalanan perkembangan ekonomi dan teknologi penggunaan transaksi mengunakan uang ini dirasa cukup praktis hanya untuk transaksi yang nilainya kecil, dalam jumlah transaksi yang besar tentu saja kita akan mengalami kesulitan dan kerumitan, belum lagi jaminan keamanan ketika kita akan melakukan transaksi menggunakan uang cash.

Karena itulah seiring berjalannya waktu, transaksi dipermudah dengan hanya menggunakan kartu dengan sarananya berupa mesin ATM. Kemudian era digitalisasi yang semakin maju transaksi sudah lebih mudah dengan menggunakan cara digital seperti dengan menggunakan scan QR Code atau barcode. Dalam hal dunia perdaganganpun sekarang online shop lebih memudahkan konsumennya. Sebab itulah saya menyadari betul pembaharuan pemikiran Kiai Imam dalam merespon persoalan Kripto mengandung pesan pentingnya kontekstualisasi kitab kunung agar tidak terkesan jumud menurutnya. Faktanya memang demikian, teks tidak lagi dapat membendung persoalan manusia yang semakin berkembang cepat, terlebih dibarengi dengan dunia yang serba digital ini.

Dari realitas inilah, saya kira Kiai Imam hendak melakukan pembaharuan pemikiran dalam kontekstualisasi kitab kuning. Dalam bahasa pesantren, sejatinya Kiai Imam sedang melakukan ijtihad dalam mensikapi hasil hukum perihal Kripto (cyrptocurrency) yang telah diputuskan oleh PWNU Jawa Timur dan PWNU Yogyakarta. Dengan demikian, pembaharuan pemikiran Kiai Imam ini akan dijadikan tolak ukur khalayak dalam memutuskan suatu hukum yang tidak serta merta bersandarkan pada teks semata.

Tribunners merupakan jurnalisme warga, dimana warga bisa mengirimkan hasil dari aktivitas jurnalistiknya ke Tribunnews, dengan mendaftar terlebih dahulu atau dikirim ke email redaksi@tribunnews.com





Sumber Link

By Admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *